COMMUNICATION IN PATIENTS WITH IMPAIRED

COMMUNICATION IN PATIENTS WITH IMPAIRED

CHAPTER I

INTRODUCTION

A.1. THERAPEUTIC COMMUNICATION AS the MORAL RESPONSIBILITY of NURSES

To meet the expectations of individuals, families, and society a nurse needs to have certain qualifications that have the effect of healing (therapeutic). Communication is a great way to nurture the relationship teraupetik due to communication can affect the behavior of others so that the nurse relationship won’t clients% u2013 are achieved when communication is not lancer or even no communication.

according to hornby u s ( 1974 ) therapeutic is an adjective that is connected with the art of healing . capable of therapeutic mean someone able to perform or communicating the words , a deed , or expression that facilitates the healing process .                                                                               

A.2 . the purpose of communication therapeutic .

self awareness , an acceptance of , and mounting honor self . personal identity clear and increasing personal integrity . ability to form an intimacy , mutual dependence , interpersonal relations , with the capacity giving and receiving love . push function and improve the ability to satisfy needs and achieving goals personal realistic . 

A.3 . tehnik communication therapeutic .

each client not the same hence necessary the application of tehnik communicate different again . tehnik communication following it , treutama the use of the reference of shives ( 1994 ) , stuart & amp res ; sundeen ( 1950 ) and wilson & amp res ; kneisl ( in 1920 ) , i e :

1 . listens attentively to be clients conveys messages non verbal that nurse attention to their needs and problems clients . listens attentively is an effort to understand the whole verbal message and non verbally being communicated . deftness listen whole concern was to :

  • of view clients when talking sustain eye contact that emits a desire to hear .
  • body stance that indicates attention by not crossed the foot or hand .
  • hindarkan unnecessary movement . nod the head if clients talk about stuff important or memerlukanumpan turning .
  • condongkan the body toward the interlocutor

2 . showing acceptance receive no means approve .

receive mean willing to listen to another without indicative of hesitation or disagree . of course as a nurse we have not to accept all unmannerly clients . nurse shouldn obviating facial expression and bodily movements that shows disagree , as frowning or shake his head as if not believe . following it reveals the attitudes nurse who shook her head as if not believe . following it reveals the attitudes nurses.

  • listen without decided talks .
  • provide feedback verbal got my understanding .
  • ensure that non verbal cues fit with verbal communication .
  • obviating to argue , express doubts , or attempt to change the mind clients .

3. Ask questions that are related.

Purpose of the nurse asked is to get specific information about the client. It is best if the question is associated with a topic that is discussed and use those words in the context of socio-cultural clients. During studies ask questions in order. 

4. repeat the speech client using words alone.

To reiterate a clients, nurses provide feedback so the client knows that the message is understood and expect the communication continues. However, the nurse should be careful when using the method, because it can sense ono ambiguous if the pronunciation has a different meaning.

5 . clarification

 if suffers kesalah pahaman , attendant need to stop talks to clarify with equalize understanding , because of information is very important in providing service nursing . to messages can be up to right , attendant need to give an instance of a concrete and easily understandable clients .

6 . focusing

this method performed with purpose demarcate material talks so as to be specific and understandable . nurse shouldn ‘t terminated talks clients when addressing the issue importance , unless talks continues without new information . 

7 . conveying results of observations

attendant need to provide feedback to the client by expressing the result surveillance , so as to be known if a message received with true . nurse disentangle impression inflicted by qualified non verbal clients . conveying the results of observations nurse often makes clients communicate clearer without having to increase focuses or clarify message .

8 . offering additional information

information it allows penghayatan better for clients against keadaanya . provide additional information an educational health for a client . beside this will add a sense of trust clients to nurse . if there was information that is covered by a physician , attendant need to clarify the reason . nurse shall not give advice to the client when giving information , but facilitate clients to make decisions .

9. Silence

Silent provides an opportunity to nurse and the client to organize his thoughts. The use of methods of silence memrlukan skills and the statutes of the time, otherwise it will cause bad feelings. Silence enables clients to communicate on its own, organising his thoughts, and process information. Silence enables clients to communicate on its own, organising his thoughts, and process information. Silence is particularly useful when the client has to take a decision.

10. Summarizing

Summarizing the main ideas are Summarized is the repetition of which have been communicated in a nutshell. Ono is beneficial to help method topic has been discussed before continuing on the next talks. Summarize the talk helps nurses repeat important aspect in their interaction, so that it could resume talks with related topics.

11 . presented awards

give salutation at clients by call to them , showing realization of a change that occurs appreciate clients as humans completely who has the right and responsibility for himself as individuals . the award has not to be a burden to him , lest in the sense of a client trying hard to get and do everything praise or approval for her . and neither intended to declare that this bagus and contrarily buruk . necessary to tell apabila clients attain something real , and nurses able to say so .

12 . offered themselves

clients may not ready to communicate verbally with others or client of not being able to make itself intelligible . often nurse offering only his presence , taste interested , tehnik this communication should be done selfless

13 . offer the opportunity to the client to broach .

offer the opportunity at the client for berinisiatif predial topic in talk . let clients who feel hesitatingly and uncertain about perannanya in interakasi this nurse can menstimulasinya to take the initiative and feel that he expected to open talks .

14 . advocated to continue talks

tehnik this advocated clients to direct almost all talks which suggest that clients are following what was spoken of and interested with what will be discussed later . nurse more seeks to interpret from at directing discussion / talks

15 . put gen regularly will help nurse and a client to see it in a perspective

a continuation of an event regularly will help nurse and a client to see it in a perspective . a continuation of an event regularly will help the nurses and the clients to see gen next as a result gen the first . aircraft will be able to determine sensorial lurch interpersonal and give the data about experiences that satisfy and meaningful to clients in fulfilling needs .

16 . advocated clients unutk disentangle persepsinya

when nurse wanted to understand clients , he shall see all behold from the perspective of a client . clients should be feel free to disentangle persepsinya to nurse . when telling his experiences , a nurse to be alert ‘ll emergence ansietas symptoms .

17 . reflection

reflection advocated a client to adduce and receive ideas and perasaanya as part of itself . if a client asked him what shall he thought and do or feel and nurses can answer : bagaimana you think ? or bagaimana you ? . thus attendant indicate that an opinion client is valuable and client have the right to capable of doing that , then he would think that he is a man who had capacity and ability as individuals an integrated and not as part of others .

 

  CHAPTER II

THERAPEUTIC COMMUNICATION IN PATIENTS WITH IMPAIRED

Impairment of sight can occur good because the damage organ , e g : the cornea , the eyepiece , cloudiness viterus humor , or damage to the cornea , and nerve damage of carriage impulses toward the brain . Damage to the perception among other levels experienced clients by brain damage . All this result in reduced visus until may cause blindness , either partial or total . Resulting from damage visual , capability of catching excitative when communicating very much dependent on pendengarn and touch . Hence , performed have to optimize communication functions of hearing and touch because function vision full extent possible to be replaced by information that can be transferred via the sense that another . For example , when doing orientation the recovery room , clients has to get information memvisualisasi condition of space to be orally , e g by describing the table and seats , explain how the position of a bed of a door , the bathroom , and as

sebagainyaberikut is tehnik tehnik diperhatiakn during need to communicate with clients who have a vision problem :

1 . the full extent possible take a position that can be seen client if he suffered partial blindness or convey verbally existence / the presence of nurse when you are nearby .

2 . identification yourself with mention by name ( and the role ) you .

3 . speaking uses a tone of voice normally because condition of a client not memungkinkanya receive messages verbal visually . the voice pitch you hold a big role and bermakna for a client .

4 . explain why you touch or pronounce a word said before performing touch on clients .

5 . informasikan to the client when you ‘ll meninggalkanya / disconnect communication .

6 . orientasikan clients by sound the sound heard around them .

7 . orientasikan clients on lingkunganya if a client dipindah into the environment / a room that is new.  

to communication with the sensory with impaired vision can run smoothly and reach the target is , then he also said attention things as follows :

1 . in communication consider content and tone of voice

2 . check the physical environment

3 . requires clear ideas before communicate

4 . komunikasikan message briefly

5 . komunikasikan precious things only .

6 . in plotting komunikas , berknsultasilah pihk with other so as to obtain support .

in performing communication therapeutic with patient sensory with impaired vision , nurse prosecuted to become communicator good so that interwoven effective therapeutic relations between the nurses and the clients , for it qualified to be possessed by a nurse in communicate with patient with impaired vision is sensory :

1 . the presence of preparedness means that message or information , means of conveyance , and saluarannya to be prepared beforehand in a mature manner .

2 . any ujud sooth means of messages or information remains to be presented in earnestly or intently .

3 . sincerity means before individuals give information or messages to another indiviu giver information must feel sure that what is delivered it is something good and do need to and useful for sipasien .

4. confidence meaning if a nurse had confidence then it would be very influential on how delivery to the patient.

5. a peace that is as good as any and any that will be submitted sejelek, a nurse must be calm, not emotions and provoke the emotions of the patient, because the peace then the iinformasi will be more clearly well and smoothly.

6. the hospitality means that hospitality is the key to success of communication activities, due to the sincere hospitality without artificial will generate a feeling of calm, happy and safe for the recipient.

 7. the simplicity that is in the delivery of information, preferably made of simple good language, disclosure and other trainings. Although the information was long and complicated but if given in a simple, sequential and obviously it will provide the clarity of information well.

CHAPTER III

CONCLUSION

capability of applying tehnik communication therapeutic memrlukan exercise and sensibility and keenness feeling , because the communication occurs not in the ability but in the dimensions value , time and space that will affect the success of communication that is visible through impact terapeutiknya for a client and also gratification for nurse .

communication also will give impact therapeutic if in penggunaanya reck attitudes and tehnik communication therapeutic . something else quite important reck is dimensions relations . dimensions this is a factor supporting very influential in developing ability deals therapeutic .

various tehnik communication can be used in communication , for it needs to be overrun tehnik communication with proper . an objective in tehnik communication is in order to obtain results or effects optimal , inherence durable or maybe are perennial . if a communication can transform a trust and attitudes of someone behavior or patient , so changes is expected can really lasting or durable .

if the conditions as in discussion can diujudkan well and persyaratan persyaratan also filled , and communication with the one who has disorder sensory sight will happen with good . if applied in medicine or nursing and patients with impaired vision sensory will be satisfied , no complaints and give fraternization and healing faster , besides that health staff and paramedics could ‘ll are satisfied because it can provide good service and healing .

   

BIBLIOGRAPHY

Intansari Nurjanah. (2001), Hubungan terapeutik perawat dan klien kualitas pribadi sebagai sarana. Yogyakarta: PSIK Fakultas Kedokteran UGM.

Bagian Keperawatan Jiwa-Komunitas FIK-UI. (1998), Kumpulan Makalah pelatihan Keperawatan Kesehatan Jiwa, Kiat Komunikasi Terapeutik. Tidak Dipublikasikan.

Kariyoso. (1994), Pengantar Komunikasi Bagi Siswa Perawat. Jakarta: EGC.

Ns. Anas Tamsuri, Skep. (2006), Buku Saku Komunikasi Dalam Keperawatan. Jakarta: EGC.

Widjaja, A.W.. (2000), Ilmu Komunikasi. Jakarta: Rineka Cipta.

Http://Bandono.web.id. (2007), Makalah Komunikasi Dalam Keperawatan Website, Bandung: Blogspot.

Http://Anismahmudi.blog.com. (2007), Tehnik-Tehnik Dalam Komunikasi Gangguan Persepsi Sensori, Jakarta: Blogspot.

Advertisements

Review Jurnal “MATHEMATICS INSTRUCTION FOR ELEMENTARY STUDENTS WITH LEARNING DISABILITIES”

BAB I
PENDAHULUAN

 Matematika berasal dari bahasa latin manthanein atau mathema yang berarti belajar atau yang dipelajari yang memiliki ciri penalaran deduktif, yaitu kebenaran suatu konsep atau pernyataan diperoleh sebagai akibat logis dari kebenaran sebelumnya sehingga kaitan antarkonsep atau pernyataan dalam matematika bersifat konsisten. Tetapi pembelajaran dan pemahaman konsep diawali secara induktif melaui pengalaman nyata atau intuisi. Proses induktif-deduktif dapat digunakan untuk mempelajari konsep matematika. Matematika berfungsi mengembangkan kemampuan menghitung, menurunkan dan menggunakan rumus serta mengembangkan kemampuan mengkomunikasikan gagasan melaui model matematika yang dapat berupa kalimat dan persamaan matematika, diagram, grafik atau tabel.

Pembelajaran matematika memerlukan pendekatan dan strategi yang tepat sasaran sehingga siswa mampu mengkonstruksikan pengetahuan mereka. Secara khusus, pendekatan pemecahan masalah merupakan fokus dari pembelajaran matematika. Oleh karena itu, peran guru sangat penting dalam pengajaran matematika. Guru dapat mengkombinasikan strategi-strategi belajar mengajar sehingga siswa akan lebih mengerti dan dapat menyelesaikan masalah yang diberikan. Serta tercapainya tujuan pendidikan yakni, siswa mampu mencapai target tujuan-tujuan pembelajaran.

Faktor lain yang mempengaruhi pencapaian tujuan pembelajaran adalah siswa itu sendiri. Siswa diharapkan memiliki ketrampilan dan kemampuan untuk mencerna penjelasan guru dan mengaplikasikannya dalam pemecahan masalah. Selain itu, khususnya pada pembelajaran matematika, siswa diharapkan mampu memahami permasalahan, memilih strategi pemecahan masalah, menyelesaikan model matematika, menafsirkan solusi, dan mengkomunikasikan hasilnya. Namun tidak semua siswa mampu melakukan hal tersebut.Adasiswa yang mengalami kesulitan dalam pembelajaran matematika.

Siswa yang belum mampu mencapai target tujuan pembelajaran matematika berarti memiliki hambatan dalam pembelajarannya. Hambatan tersebut dapat berasal dari dalam maupun dari luar. Misal hambatan yang berasal dari luar adalah lingkungan keluarga, lingkungan sekolah, ataupun lingkungan sekolah. Sedangkan hambatan yang berasal dari dalam adalah berasal dari diri siswa tersebut, yakni sifat-sifat negatif yang mampu mempengaruhi keadaan emosional siswa. Namun, terdapat hambatan dari dalam yang memang tidak bisa dipungkiri dan tidak bisa dihindari, yakni siswa yang berkesulitan belajar atau Learning Disabilities (LD).

Anak yang berkesulitan belajar (LD) adalah individu yang mengalami gangguan dalam satu atau lebih proses psikologis dasar, disfungsi sistem syarat pusat, atau gangguan neurologis yang dimanifestasikan dalam kegagalan-kegagalan yang nyata dalam pemahaman dan penggunaan pendengaran, berbicara, membaca, mengeja, berpikir, menulis, berhitung, atau keterampilan sosial. Ditemukan bahwa terdapat satu atau lebih gangguan proses psikologis dasar dan aktivitas motorik yang melatarbelakangi kesulitan belajar pada anak LD. Gangguan proses psikologis dasar tersebut antara lain gangguan latar-figur, visual-motor, visual-perseptual, pendengaran, intersensori, berpikir konseptual dan abstrak, bahasa, sosio-emosional, dan konsep diri. Gangguan aktivitas motorik seperti misalnya gangguan persepsi, perhatian, emosionalitas, simbolisasi, dan ingatan.

Pembelajaran matematika bagi siswa yang berkesulitan belajar akan membutuhkan pengalaman dan banyak strategi belajar dalam pengajarannya. Dukungan dari orang tua dan guru juga akan membantu dalam proses pembelajaran siswa yang bekesulitan belajar. Pembelajaran di sekolah dasar merupakan pondasi siswa yang berkesulitan belajar untuk memulai proses belajar mereka.

Rumusan masalah mengenai pembelajaran matematika bagi siswa yang berkesulitan belajar adalah

  1. apakah pokok harapan dalam pengajaran matematika bagi siswa yang berkesulitan belajar?
  2. bagaimana solusi pengajaran matematika yang cocok bagi siswa yang berkesulitan belajar?

Review ini memiliki tujuan umum yaitu

  1. memahami pokok harapan dalam pengajaran matematika bagi siswa yang berkesulitan belajar
  2. mengetahui solusi pengajaran matematika yag cocok bagi siswa yang berkesulitan belajar.

Sedangkan manfaat yang dapat diambil adalah

  1. manfaat teoritis yaitu memperkaya kajian teori tentang pembelajaran Learning Disabilities.
  2. manfaat praktisnya yaitu sebagai contoh pembelajaran Learning Disabilities yang dapat diterapkan oleh guru maupun diimplementasukan bagi orang tua siswa.

 

 

BAB II
RINGKASAN ISI ARTIKEL

Pembelajaran Matematika untuk Siswa Sekolah Dasar yang Memiliki Ketidakmampuan Belajar

 Abstrak

Baru baru ini penelitian pada pengajaran matematika membutuhkan pendidik untuk memikirkan tentang pengajaran, pembelajaran dan penilaian. Penelitian ini khusus menekankan perlunya penyelesaian masalah dan pemikiran tingkat tinggi dalam matematika. Artkel ini memberikan dan menjelaskan empat pokok harapan untuk pengajaran matematika dari penelitian yang melibatkan ketidakmampuan pembelajaran siswa. Pokok-pokok itu adalah (a) pemberian kurikulum matematika yang luas dan seimbang; (b) mengajak siswa beraneka ragam, tugas permasalahan yang penuh arti; (c) memuat bermacam-macam cara mengenai pembelajaran anak; dan (d) mendorong siswa untuk berdiskusi dan memberikan alasan mengenai strategi-strategi penyelesaian masalah dan pemecahannya – pengusulan cara-cara memikirkan kembali mengenai pengajaran dan pembelajaran metematika yang berhubungan dengan siswa yang memiliki ketidakmampuan pembelajaran.

Kurikulum, penilain dan pengajaraan professional yang sesuai dengan (NCTM:1989,1991,1995) merupakan pembagian strategi dalam pengajaran matematika. Intinya, suatu perubahan membutuhkan pergerakan ke tingkat yang lebih tinggi dalam pemikiran dan pemecahan masalah matematika, membutuhkan pula pembentukan kepercayaan mengenai pengajaran, pembelajaran dan pelatihan. Latihan yang umum masih menggambarkan keterbatasan perhatian perhitungan. Banyak pengajaran dan penilaian yang bertentangan dengan standar. Adapula yang menentang untuk penelitian baru mengenai pengajaran dan pembelajaran matematika (e.g., Carpenter, Fennema, Peterson, Chiang & Loef, 1989; Engelert, Tarrannnt, & Marrage, 1992, Resnick, 1987,1989;Thornton& Bley, 1994).

NCTM memiliki lima tujuan untuk memikirkan kembali pengajaran dan pembelajaran matematika, yaitu siswa harus (a) belajar untuk nilai matematika, (b) yakin pada kemampuan sendiri dalam mengerjakan matematika, (c) menjadi pemecah masalah matematika, (d) belajar untuk menyampaikan matematika dan (e) belajar mengetahui alasan suatu matematika.

Anjuran untuk matematika sekolah adalah dasar teori (e.g., Cobb &Bauersfeld, 1995; noddings, 1990) dan tubuh penelitian yang berdasarkan pada pendidikan matematika (Grouws, 1992). Penelitian ini memiliki pokok pada pengajaran matematika pada siswa yang memiliki ketidakmampuan pembelajaran.

Tujuan artikel ini adalah untuk menggambarkan empat pokok yang berkaitan dengan berfikir tingkat tinggi dan pemecahan masalah. Pokok tersebut mencakup filsafat bahwa siswa dengan ketidakmampuan pembelajaran merupakan program yang penuh manfaat dan memajukan pemikiran matematika. Masing-masing pokok bergambar oleh contoh studi kasus dan sesi penjelasan.

Pelajaran Bagi Siswa dengan Ketidakmampuan pembelajaran

Kasus 1: Pemahaman Anak Mengenai Angka yang Multidigit

Pelajaran ini, oleh Jones et al (1996), mensyahkan suatu kerangka yang menggambarkan dan mendasarkan berbagai tingkatan pada pemikiran anak muda yang menghubungkan pengertian angka yang multidigit.

Pendekatan pengajaran berdasarkan dari kerangka pada kegunaan sosial(e.g., Cobb Bauersfeld, 1995) menerima posisi bahwa siswa memperoleh pengetahuan matematika dan usaha mencoba menyelesaikan masalah, usaha membangun dan mengungkapkan kata-kata tentang matematika atau penyelesaiannya, dan usaha untuk mencapai persetujuan umum dengan siswa lain.

Pelajaran tersebut memberikan anjuran bagi siswa untuk bekerjasama dalam menyelesaikan masalah apapun tingkat yang dapat mereka capai. Selanjutnya harapan dari semua siswa dapat membagi dan membenarkan pemikiran mereka pada jalan yang berbeda.

Kasus 2: Penggunaaan Analisis Pencerminan pada Latihan Pengajaran Bagi Calon Guru Sekolah Dasar.

Penelitian ini, oleh Langrall,Thornton, Jones dan malone (1996) menggunakan pendekatan studi kasus untuk meyelidiki efek dari pencerminan pada pelatihan pengajaran matematika bagi calon guru sekolah dasar.

Enam calon guru ikut serta pada 11 pengalaman pengajaran kelas. Yang pertama dan sesi terakhir, guru mengajarkan grup kecil kepada siswa yang memiliki ketidakmampuan pembelajaran. Analisis video dan catatan serta ditambah data lain mengubah strategi pengajaran yang diambil oleh guru-guru. Perubahan yang utama meliputi (a) penggunaan tugas besar yang diterbangkan masalah dan open-ended pertanyaan, (b) peningkatan harapan alasan dan strategi penyelesaian untuk siswa, (c) tekanan yang besar pada dialog dan kerjasama siswa, (d) mengurangi pengajaran guru.

Kasus 3: Pendukungan Siswa Sekolah Pertengahan yang Memiliki Ketidakmampuan Pembelajaran Pada Kelas Matematika.

Proyek yang dikembangkan oleh team cabang ilmu pengetahuan digolongkan oleh pembangunan gambaran pengetahuan dan pembelajan model informasi dari ketidakmanpuan pembelajaran “pendekatan penyelidikan” untuk pengajaran matematika.

Hasil anjuran tentang pendekatan penyelidikan, disempurnakan oleh midifikasi dan penyesuaian pengajaran yang tepat , dapat membantu guru matematika bertemu dengan tantangan tentang populasi siswa yang bermacam-macam. Dari perbedaan tersebut dapat membesarkan dan menjadi modal dalam pemberian pelajaran.

Kasus 4: Proses Pemecahan Masalah Matematika pada Pengenalan Siswa Kelas Dasar yang Memiliki Ketidakmampuan Pembelajaran.

Penyelidikan Behrend (1994) menguji proses pemecahan masalah pada pengenalan siswa kelas 5 dan kelas 3 dasar dengan ketidakmampuan pembelajaran. Pengajaran pengendalian kognitif Fennema & Carpenter, 1985) memberikan kerangka sebagai taksiran kebebasan anak-anak dan bantuan kemampuan pemecahan masalah.

Behrend (1994) menemukan bahwa, pemberian kesempatan pada siswa pada suatu pelajaran yang ditampung dari pemberian strategi mereka, mendengarkan strategi dari anak-anak lain, mendiskusikan persamaan dan perbedaan diantara strategi-strategi, memberikan alasan mengenai pemikiran mereka dan membantu memahami masalah antara satu dengan yang lain. Meskipun siswa mencotohkan penyelesaian mereka pada yang lain, siswa mengamatipula contoh strategi penyelesaian guru yang jarang dibutuhkan.

Penjelasan Kasus dari Empat Pokok

Empat penjelasan kasus dari pengambaran pelajaran di atas memberikan contoh tenteng pemberian pokok dalam artikel ini. Meskipun beberapa dari kasus ini dijelaskan lebih dari satu pkok, tapi diskusi ini menonjolkan dari masing-masing pokok.

Pemberian Kurikulum Matematika yang Luas dan Seimbang

Tinjauan Tema. Baroody dan Hume (1991) mencatat bahwa banyak anak-anak yang mengalami kesulitan pembelajaran pada matematika termasuk ketidakmampuan pembelajarannya adalah “cacat kurikulum”. Kurikulum yang luas dapat ditetapkan oleh penggunaan pengajaran yang menggabungkan perhatian besar pada pengertian bilangan dan perkiraan, analisis data, pengertian ruang, dan berfikir geometri, bentuk dan hubungan untuk pemahaman aljabar dan mendukung penggunaan teknologi (NCTM, 1989). Hal tersebut akan memberikan kesempatan untuk jenis pemikiran yang berbeda dan mendorong kemampuan siswa dengan ketidakmampuan pembelajaran untuk mengggunakan matematika lebih fleksibel, pengertian dan menghasilkan (Bley & Thornton, 1994; Borasi in press; Englert et al., 1992).

Penjelasan Kasus. Pemberian contoh pokok “kurikulum yang luas dan seimbang”, sesi ini menggambarkan data kasus dari dua siswa yang pengenalan ketidakmampuan pembelajaran. Pengambaran tersebut termasuk melibatkan seseorang siswa yang bernama Jana yang berpusat pada jiwa matematika (jones et al., 1996) dan pemikiran “Terrell” mengenai tugas geometri (langrall et al., 1996).

Jana memiliki skala kecerdasan dibawah rata-rata pada tes pokok matematika dan pemahaman lisan. Dia memiliki kesulitan dalam mengingat tetapi memiliki penerimaan bahasa yang baik dan tertarik dengan matematika. Sehinga dia dapat ditempatkan pada ruang kelas umum, walaupun dia pernah ditempatkan pada kelas ketidakmampuan pembelajaran.

Kegiatan kelas dimulai, guru memebrikan tugas kepada siswa untuk membelanjakan uang yang diberikan oleh guru di bengkel penjualan. Ternyata Jana mampu mengingat berapa yang dibeli sehingga ia mendapatkan uang kembalian sejumlah yang ia terima.

Keterangan dari kasus tersebut adalah bagaimana siswa yang memiliki ketidakmampuan pembelajaran telah sukses pada program matematika yang memperhatikan kurikulum yang  luas dan seimbang. Pelaksanaan pendekatan yang berbeda dinilai memungkinkan bagi anak-anak mencapai sukses dalam pembatasan pokok mereka (Belgren & ontague, 1989, Lawley, Fitzmaurice, Hayes, & Shaw, 1988; Ginsburg, this series).

Mengajak Siswa Sukses dengan Tugas Masalah yang Bermakna.

Tinjaun Tema. Baru-baru ini anjuran- anjuran (e.g., NCTM, 1989; 1991; NRC, 1990) tentang pokok kebutuhan yang berkaitan dengan masalah gerakan pengajaran. Tesis pusar anjuran tersebut adalah semua siswa yang memiliki kesempatan untuk menggunakan strategi bermacam-macam dalam menyelesaikan masalah (NCTM,1989). Dengan tugas permasalahan yang cukup kompleks, beraneka ragam dan open-ended, mereka dapat menyelidiki perbedaan tingkat pemahaman. Stenmark (1991) menggolongkan masalah yang bermacam-macam pada tiga jalan: (a) masalah memberikan petunjuk masalah yang lain, (b) masalah mengangkat pertanyaan-pertanyaan lain dan (c) masalah mempunyai banyak pendekatan penyelesaian.

Penjelasan Kasus. Satu contoh yang kompleks, aneka ragam tugas masalah yang mana diberikan untuk kelas pendirian sendiri dari siswwa kelas 9 diklasifikasika sebagai ketidakmampuan yang berat adalah mengikuti masalah segitiga-segiempat. Apakah setiap setengah segitiga merupakan bagian dari segiempat? Ya atau tidak? Buktikan.

Tiga laki-laki bekerja bersama-sama memotong segitiga berwarna [dari lembar segitiga (TWS: lihat gambar 2)] lalu dihubungkan ke segitiga pada TWS putih (lihat gambar 3) dan terbentuk jajar genjang. Alasannya “Dua segitiga sama, tidak berbentuk segiempat karena mereka tidak punya sudut 900”.

Grup kedua memotong segitiga (lihat gambar3) pada tingginya dan menggabungkan dua segitiga berwarna, salah satu sisi ke segitiga putih. Mereka punya kesulitan kecil dengan #3, segitiga tumpul. Mereka memotong bagian mendekati garis tepi. Setelah disambung dua bagian ke segitiga yang diluar mereka mendapatkan bagian kecil, mengeluarkan pada bagian kiri dan lubang kecil pada bagian kanan.

Dalam konteks seperti ini, siswa dengan ketidakmampuan pembelajaran mampu memperguankan macam-macam kekuatan mereka untuk menyelesaikan masalah dengan menggunakan parameter yang berbeda dan mencapai sukses “dalam pembatasan spesifik mereka” (Borasi, in press).

Memuat Bermacan-macam Cara pada Pembelajaran Anak

Tinjauan Tema. Matematika adalah melihat “pengertian pembuatan pengalaman” yang terkandung bilangan, logika, dan konsep ruang dan hubungan. Karena pengertian pembuatan adalah keistimewaan dengan ketidakmampuan pembelajaran umunya membutuhkan kesungguhan waktu untuk memahami situasi masalah dan membangun strategi. Selanjutnya jika siswa mengembangkan tingkat pemikiran matematika dan pengaturan yang lebih positif terhadap matematika, mereka membutuhkan kesempatan terus menerus untuk mengkaji tugas maetmatika dengan cara mencocokkan kekuatan pembelajaran matematika (Spee & Brahier, 1994).

Penjelasan Kasus. Kisah ini melibatkan Dan (nama samaran; Behrend, 1994) yang memiliki skala kecerdasan rata-rata, dia memiliki kesulitan pada proses bagian informasi saat belajar dan dia membutuhkan pengobatan untuk mengontrol kekurangperhatiannya.

Dan adalah siswa yang kurang konsosten pada pelajaran matematika. Ketidakkonsistenannya jelas kelihatan dengan mudah pada masalah perhitungan rutin, dimana dia berusaha untuk menggunakan aturan pembelajaran pada cara yang tidak bermakna. Ketika Dan berhadapan dengan masalah yang tidak rutin dan diikuti sifat melentur untuk menyelesaikannya dengan caranya sendiri, dia menunjukkan pengertian yang menakjubkan sebagai penggambaran dengan penyelesaianya untuk mengikuti masalah.

Saat guru memberikan masalah matematika, Dan ternyata mampu menyelesaikan masalah yang tidak rutin seperti itu. Behrend melaporkan bahwa Dan juga mampu dengan benar menyelesaikan masalah yang termasuk informasi asing.

Penjelasan kasus ini, pemuatan bermacam-macam cara yang mana pembelajaran anak-anak tidak selau membutuhkan proaktif strategi pada bagian dari guru cukup ada waktu yang mana guru membutuhkan langkah kembali dan mengamati serta mendengarkan benttuk pemikiran anak-anak sehingga dia dapat menjawab dan mamaksimalkan kekuatan anak-anak.

Mendorong Siswa untuk Berdiskusi dan Memberikan Alasan Mengenai Strategi – Strategi Pemecahan Masalah dan Solusinya.

Tinjauan Tema. Penelitian dianjurkan kalau ruang kelas yang mana untuk “diskusi, tinjauan, penjelasan dan saat butuh memberikan tafsiran dan penyelesaian” (cobb et al., 1991, p.6). siswa dapat mengkomunikasikan dan memberikan alasan pemikiran mereka dan alasan penulisan jurnal, pembagian pasangan atau diskusi kelas murni, bergantung pada situasi dan kebutuhan siswa pribadi.

Keseluruhan kelas diskusi yang mana siswa menjelaskan dan memberikan alasan penyelesain mereka untuk permasalahan yang tersedia forum yang aneka macam yang mana siswa berkembang pemahaman mereka mengenai matematika. Siswa dengan pembelajaran yang bermacam-macam membutuhkan tambahan kepercayaan dengan kawan sebayanya dengan laporan pada seluruh kelas tentang mereka yang belajar dari ikut serta dalam kerja sama kelompok kerja atau penulisan jurnal.

Penjelasan Kasus. Borasi, Kort, Leonard, dan Stone (1993) melaporkan siswa kelas 9 dengan ketidakmampuan pembelajaran, mencatat bagainama seringnya siswa menulis untuk menjelaskan pada yang lain tentang apa yang dilakukan dan kemudian pasangan saling berbagi.

Satu dari satu pekerjaan terlihat benar-benar penting dan menghasilkan dengan siswa yang tidak mampu menulis baik. Ini mengharapkan bantuan kita bahwa pengalaman menunjukkan kalau dia benar-benar bisa melakukan dan menyediakan model untuk masa depan; kita tidak mengharapkannya sekarang mampu melakukan penulisan yang sama pada dirinya sendiri tetapi kemungkinan  dia mampu melakukan itu pada waktu kedua kira-kira dengan sedikit bantuan dan belajar secara berangsur-angsur melakukan hal yang sama, tanpa dukungan orang dewasa (Borasi et al., 1993,p.152).

Komentar Kesimpulan

Meskipun penelitian lebih lanjut dibutuhkan, garis besar pembelajaran pada anjuran artikel ini bahwa kebiasaan matematika siswa dengan ketidakmampuan pembelajaran dapat memuat dan menggunakan saat siswa dapat menembus kesempatan untuk belajar berubah, luas dan program yang seimbang dan baik. Faktanya siswa mungkin membutuhkan teknik pengganti yang cocok, tesis kita adalah program berdasarkan pokok sekarang ini pada artikel ini dapat menaikkan pemikiran matematika bagi siswa tersebut untuk mempertimbangkan tingkat sebelumnya untuk melebihi penelitian mereka.

 

BAB III
PEMBAHASAN

 Pengajaran matematika bagi siswa yang berkesulitan belajar memang berbeda dengan siswa pada umumnya. Siswa yang berkesulitan belajar membutuhkan pembelajaran yang ekstra. Pembelajaran atau instruction menurut Gagne dan Briggs (1979:3) adalah suatu sistem yang bertujuan untuk membantu proses belajar siswa, yang brisi serangkaian peristiwa yang dirancang, disususn sedemikian rupa untuk mempengaruhi dan mendukung terjadinya proses belajar siswa yang bersifat internal.

Dijelaskan bahwa ada enam cirri pembelajaran yang efektif, yaitu: (1) siswa menjadi pengkaji yang aktif terhadap lingkungannya melalui mengobservasi, membandingkan, menemukan kesamaan-kesamaan dan perbedaan-perbedaan serta membentuk konsep dan generalisasi berdsarkan kesamaan-kesamaan yang ditemukan, (2) guru menyediakan materi sebagai focus berfikir dan berinteraksi dalam pelajaran, (3) aktivitas-aktivitas siswa sepenuhnya didasarkan pasa pengkajjian, (4) guru secara aktif terlibat dalam pemberian arahan dan tuntutankepada siswa dalam menganalisis informasi, (5) orientasi pembelajaran penguasaan isi pelajaran dan pengembangan ketrampilan berfikir, serta (6) guru menggunakan teknik mengajaryang bervariasi yang sesuai dengan tujuan dan gaya mengajar guru (Eggen & Kauchak, 1998).

NCTM memberikan penjelasan tentang adanya pokok-pokok harapan mengenai pembelajaran matematikayaitu yang pertama, pemberian kurikulum matematika yang luas dan seimbang. Hamid Hasan (1988) mengemukakan bahwa konsep kurikulum dapat ditinjau dalam empat dimensi, yaitu: 1. kurikulum sebagai suatu ide; yang dihasilkan melalui teori-teori dan penelitian, khususnya dalam bidang kurikulum dan pendidikan, 2. kurikulum sebagai suatu rencana tertulis, sebagai perwujudan dari kurikulum sebagai suatu ide; yang didalamnya memuat tentang tujuan, bahan kegiatan, alat-waktu, 3. kurikulum sebagai suatu kegiatan, yang merupakan pelaksanaan dari kurikulum sebagai suattu rencana tertulis; dalam bnetuk prkatek pembelajaran, 4. kurikulum sebagai suatu hasil yang merupakan konsekuensi dari kurikulum sebagi suatu kehiatan, dalm bentuk ketercapaian tujuan kurikulum yakn tercapaina perubahan perilaku atau kemampuan tertentu dari para peserta didik.

Sementara itu, Purwadi (2003) memilah pengertian kurikulum menjadi enam bagian : (1) kurikulum sebagai ide; (2) kurikulum formal berupa dokumen yang dijadikan sebagai pedoman dan panduan dalam melaksanakan kurikulum; (3) kurikulum menurut persepsi pengajar; (4) kurikulum operasional yang dilaksanakan atau dioprasional kan oleh pengajar di kelas; (5) kurikulum experience yakni kurikulum yang dialami oleh peserta didik; dan (6) kurikulum yang diperoleh dari penerapan kurikulum.

Dengan adanya kurikulum yang luas, pelaku pendidikan dapat memasukkan daerah matematika yang dapat berkembang dan lebih fleksibel sehingga mendorong kemampuan siswa yang berkesulitan belajar untuk menggunakan kemampuan matematika mereka.

Pokok harapan yang kedua yaitu mengajak siswa sukses dengan tugas masalah yang bermakna. Masalah yang diberikan akan mampu menggali kemampuan siswa dalam memecahkan masalah tersebut. Begitu pula dengan siswa yang berkesulitan belajar. Kesulitan belajar merupakan suatu konsep multidisipliner yang digunakan di lapangan ilmu pendidikan, psikologi, maupun ilmu kedokteran. Pada tahun 1963 Samuel A. Kirk pertama kali menyarankan penyatuan nama-nama gangguan anak seperti disfungsi minimal otak (minimal brain dysfunction), gangguan neurologis (neurological disorders),  disleksia (dyslexia), dan afasia perkembangan (developmental aphasia) menjadi kesulitan belajar (Mulyono Abdurrahman,1995:9).

The National Joint Committee for Learning Disabilities ( NJCLD) mengemukakan bahwa kesulitan belajar adalah istilah umum yang digunakan untuk kelompok gangguan yang heteroge  yang berupa kesulitan nyata dalam menggunakan pendengaran, percakapan, membaca, menulis, berfikir, dan kemampuan matematika. Gangguan ini terdapat di dalam diri seseorang dan dianggap berkaitan dengan sifungsi system syaraf pusat. Sekalipun kesulitan belajar mungkin berdampingan dengan kondisi-kondisi hambatan lain (misalnya perbedan budaya, kekurangan pengajaran, factor penyabab psikogen), kesulitan belajar bukan akibat langsung dari kondisi atau pengaruh tersebut. Belajarnya lebih rendah dari kemampuan kecerdasannya, terutama dalam membaca, menulis, berhitung dan lain sebagainya.

Definisi lainnya dikemukakan oleh The National Joint Committee for Learning Disabilities (NJCLD), bahwa kesulitan belajar menunjuk pada sekelompok kesulitan yang dimanifestasikan dalam bentuk kesulitan yang nyata dalam kemahiran dan penggunaan kemampuan mendengarkan, bercakap-cakap, membaca, menulis, menalar atau kemampuan dalam bidang studi matematika. Gangguan tersebut intrinsik dan diduga disebabkan oleh adanya disfungsi sistem saraf pusat. Meskipun suatu kesulitan belajar mungkin terjadi bersamaan dengan adanya kondisi lain yang mengganggu (misalnya gangguan emosional) atau berbagai pengaruh lingkungan (misalnya perbedaan budaya, pembelajaran yang tidak tepat, faktor psikogenik), berbagai hambatan tersebut bukan penyebab atau pengaruh langsung.

Lovitt ( 1989: 7 ) mengemukakan kesulitan belajar khusus adalah suatu kondisi kronis yang diduga bersumber dari neurologis yang secara selektif mengganggu perkembangan, integrasi, dan / atau kemampuan verbal dan / atau nonverbal.

Menurut Lerner ( 1985: 17 ), 40 % dari anak-anak luar biasa yang memperoleh layanan PLB di Amerika Serikat ialah anak-anak yang tergolong anak-anak berkesulitan belajar. Perbandingan proporsi mereka anatara anak laki-laki dengan anak perempuan adalah 72 berbanding 28 ( Lerner, 1985: 19 ). Dari data tersebut menunjukan bahwa kesulitan belajar lebih banyak terjadi pada anak laki-laki daripada anak perempuan.

Siswa yang berkesulitan belajar memiliki perbedaan pemikiran dalam memecahkan suatu masalah. Namun mereka ternyata juga mampu memikirkan penyelesaian yang tepat dan benar. Dengan pemberian masalah-masalah yang rutin dan lebih kompleks, siswa dapat menyelidiki perbedaan dan meningkatkan pemahaman mereka. Selain itu dengan pemberian masalah, siswa akan mengasah otak mereka dan penggunaan pemecahan masalah tersebut sebagai sarana untuk pembelajaran matematika.

Pokok harapan yang ketiga yakni memuat bermacam-macam cara mengenai pembelajaran anak. Siswa yang berkesulitan belajar umumnya membutuhkan kesungguhan waktu untuk memahami mengemabangkan pemikiran matematiika mereka, dan membutuhkan kesempatan yang terus menerus untuk mengkaji tugas matematika. Salah satu contoh yaitu dengan pembelajaran kelompok yang memungkinkan membentuk dasar kekuatan mereka. Siswa yang berkesulitan belajar dapat membangun dan memanfaatkan strategi mereka sendiri untuk menyelesaikan macam-macam tipe masalah. Pengajaran dapat membangun ketepatan pemahaman siswa dan dapat meningkatkan strategi pemecahan masalah. Oleh karena itu, perlu peranan guru untuk memberikan model bimbingan belajar yang dipandang efektif dan efisien dalam membantu mengatasi permasalahn yang dihadapi.

Pokok harapan yang terakhir adalah mendorong siswa untuk berdiskusi dan memberikan alasan mengenai strategi-strategi penyelesaian masalah dan pemecahannya. Dengan berdiskusi siswa akan bekerjasama dengan siswa yang lain sehingga siswa membutuhkan suatu kepercayaan dengan kawan sebayanya. Munculnya kepercayaan itu akan memberikan kesempatan siswa untuk saling berbagi dan menjelaskan strategi pemecahan masalah masing-masing. Hel tersebut juga memunculkan rasa hormat dan saling menghargai atas strategi pepecahan masalah yang berbeda.

Namun diiantara anak-anak yang mengalami kesulitan belajat tersebut ditemukan bahwa mereka memiliki potensi yang cukup baik, mereka memiliki kapasitas inteligensi di atas rata-rata. Itulah sebabnya diperlukan adanya suatu upaya khusus untuk memfasilitasi anak-anak tersebut. Salah satunya memalui pelalsanaan bimbingan.

Pelaksanaan bimbingan perlu dilakukan melalui studi yang mendalam secara individual. Untuk itu perlu dilakukan assesmen secara obyektif, akurat, mendalam, dan komprehensif sehingga diperoleh pemahaman yang seluas-luasnya dan sedalam-dalamnya terhadap berbagai permasalahan, keterbatasan, hambatan, kekurangan, ketidakmampuan, maupun keunggulan-keunggulan tertentu yang dimiliki, untuk dijadikan sebagai dasar dalam merumuskan program bimbingan yang tepat sesuai dengan karakteristik dan kebutuhannya. Pemahaman terhadap keunggulan anak, di samping penting untuk dimanfaatkan dalam upaya mengatasi masalah, juga dalam rangka mengembangkan keunggulannya tersebut, sehingga mampu berprestasi tinggi sesuai potensi yang dimilikinya.

Bimbingan dapat dimulai dengan pemahaman karakteristik anak, familiar dengan instrumen-instrumen assesmen yang digunakan untuk menentukan jenis dan tingkat kesulitan belajar anak dalam rangka pemahaman dan mengkomunikasikan pada tim ahli tentang masalah belajar anak, melakukan koordinasi dengan tim ahli (guru kelas, psikolog sekolah, tenaga medis, dan ahli terapi lain) yang menangani anak, melakukan konseling dan konsultasi dengan orang tua dalam rangka meningkatkan pemahaman dan memfasilitasi perkembangan anak, melaksanakan konseling pada anak sesuai dengan keunikan masalah yang dihadapinya, dan melakukan konseling dan konsultasi dengan personel sekolah dalam rangka peningkatan pemahaman mereka terhadap masalah belajar, sosial, dan tingkah laku anak. Penanganan anak LD di sekolah hanya akan efektif bila dibarengi dengan penangan khusus di klinik-klinik. Khusus bagi mereka yang memiliki inteligensi di atas rata-rata, perlu dirumuskan suatu program khusus sesuai dengan potensinya.

 

BAB IV

PENUTUP

 Simpulan yang dapat diambil dari pembahasan mengenai pembelajaran bagi siswa yang berkesulitan adalaha adanya empat pokok harapan dalam pembelajaran matematika yaitu, pemberian kurikulum matematika yang luas dan seimbang, mengajak siswa beraneka ragam, tugas permasalahan yang penuh arti, memuat bermacam-macam cara mengenai pembelajaran anak, dan mendorong siswa untuk berdiskusi dan memberikan alasan mengenai strategi-strategi penyelesaian masalah dan pemecahannya. Pokok harapan tersebut dimungkinkan mapu memberikan kesempatan bagi siswa nekesulitan belajar untuk mencapai sukses walaupun dalam keterbatasan mereka. Adanya kasus mengenai siswa yang bekesulitan belajar akan memberikan gambaran bahwa terdapat pula siswa yang berkesulitan belajar yang memiliki kemampuan khusus dan dapat memanfaatkan potensi yang dimiliki.

Saran mengenai pembelajaran matematika bagi siswa yang berkesulitan belajar adalah adanya spesifikasi tentang siswa yang berkesulitan belajar. Sehingga masing-masing kelompok siswa yang berkesulitan belajar memiliki solusi pembelajaran efektif yang dapat diterapkan. Dicantumkan pula cara mengetahui atau perbedaan mengenai siswa yang memiliki kesulitan belajar.

 

DAFTAR PUSTAKA

http://proxy.library.ums.ac.id/cgi/nphexec/000000A/http/web.ebscohost.com/eho/

 

http://hasanroch.wordpress.com/2008/09/08/hakikat-kesulitan-belajar/

 

http://krisna1.blog.uns.ac.id/2009/10/19/pengertian-dan-ciri-ciri-pembelajaran/

 

http://blog.persimpangan.com/blog/2007/08/06/pengertian-pembelajaran/

 

http://www.scribd.com/doc/22453020/Pengertian-Dan-Definisi-Kurikulum

 

http://karimaberkarya.wordpress.com/2009/06/12/be-careful-one-mengkin-you-are-learning-experience-interference-identification-problem/

http://www.vidatra.or.id/index.php?option=com_content&view=article&id=65:kesulitan-belajar-siswa-dan-bimbingan-belajar-&catid=35:berita-terkini